March 3, 2013

Berenang-renang Ke Tepian

Assalamualaikum..

"Rasa mendekati mati itu tidak dapat diukur dari penceritaan tapi pengalaman"

**********************

Orang kata kalau nak uji kemahiran survival kita adalah sewaktu kita mahu berusaha untuk terus hidup, nampak benarlah redundant ayat ni, nak kekal hidup sudah pastilah namanya kemahiran survival.

Sejak dari kecil abah ada ajar kami adik beradik berenang, menyelam dan teknik-teknik menyelamatkan diri dari mati lemas. Walaupun ia bukan latihan formal, namun teknik yang abah ajar tu dari segi logik akalnya memang berkesan.

Abah ajar kalau kita lemas dilambung ombak laut, kita jangan panik, kita menyelam sampai dasar, lepas tu tolak kaki dekat pasir tu lonjakkan badan keluar laut ke depan, dan buat banyak kali sampai kita sampai ke tebing pasir.

Cara yang kedua abah ajar, kalau dah panik sangat lemas kat laut, rilexkan badan dan apungkan diri, secara automatiknya bila kita tenanngkan diri, badan kita akan terapung dan hanyut, masa tu kita bolehlah kuak tangan kita sikit demi sikit sampai ke tepi.

Cara yang ketiga, kita benamkan muka dalam laut, sampai kita terapung secara menerap, kemudian kita kayuh tangan laju-laju selagi daya sampailah kita rasa gerak ke depan, bila tak cukup nafas, kita angkat muka dan ambil udara.

Namun semua kaedah yang diajar ni tak mampu untuk dipraktikkan dengan jayanya jika situasi tidak memaksa kita untuk survive.

hai awak semua, saya suka mandi swimming pool, dan pipi saya tembam!  awak tak payah ckp, saya tau saya tembam.


****************************

Pada satu musim raya haji di tahun 1999 - 2000, iaitu semasa aku tingkatan tiga, aku berhadapan dengan peluang untuk menguji kemahiran berenang. Bak kata orang putih, swim or you die. Eh salah, swim or sink, ha baru betul.

Pada pagi raya haji tu, kami saudara mara berkumpul di masjid tengok orang sembelih lembu, kemudian dek kerana orang kampung dah moden, takde siapa yang nak mengerjakan organ dalam perut tenusu dan karpet itu. Maka Pakteh merelakan diri untuk ambil perut dan proses untuk dijadikan santapan sanak saudara.

Kami pun usunglah perut lembu yang sebesar separuh tong drum tu ke tepi lombong di Kampar belakang rumah Mak andak dengan menggunakan kereta tolak. Peserta yang terlibat adalah Karnain iaitu abang aku, aku, pakteh dan Pakcik Man.

Fokuskan  pembacaan pada watak bernama Pakcik Man. Nama beliau adalah Narizman, kakak-kakak beliau memanggilnya Jeman dan Anak-anak saudaranya memanggil Pakcik man. Pakcik Man adalah seorang yang gila-gila perangainya dan beliau seorang hamba Allah yang sangat degil tapi menyukai air.

Apabila sampai di lombong bekas kawasan melombong bijih tersebut, pakteh pun menjalankan operasi memproses perut lembu, perut itu dibelah dan dibuang tahinya, kemudian dibersihkan helaian-helaian karpet perut dari telur cacing yang merah seperti biji delima.

Sekitar 5 kaki persegi air di tepian lombong itu menjadi keruh dek tahi lembu dan sisa rumput yang separa hadam dari isi perut itu. Oleh kerana pakteh begitu komited dengan kerja dan kepakarannya maka kami yang budak-budak ni takdelah nak campur tangan sangat dalam proses basuh tahi lembu dari perut tu. Maka kami pun buat acara bebas yang mempertaruhkan nyawa, Ia lebih dikenali dengan nama acara mandi lombong.

Di kejauhan, aku nampak pakcik man tengah godek-godek sampan perodi. Kenapa aku panggil nama dia sampan perodi? sebab sampan tu orang kampung mana entah yang buat dari bahan-bahan perodi. Separuh badan sampan dari papan rumah setinggan, separuh badan sampan lagi dibuat dari Zink aluminium yang dileperkan.

Kiranya sampan tu jenis sampan asal jadi, asal terapung tidak tenggelam dibelah badai air lombong jadilah. Dengar cerita sampan itu digunakan untuk menjala ikan talapia. Ada dengar cerita juga ia digunakan untuk mengejar itik serati untuk ditangkap dan disembelih dijadikan rendang.

Sampan tu kecil je, kalau nak ikut hukum Bernoulli, Ia hanya muat untuk seorang lelaki dewasa. Tapi dek kerana kedegilan seorang budak nama Zulfikar  itu, maka beliau pun tergedik-gedik nak naik sampan bersama Pakcik Man.

Ha, lebih kurang besar ni je lah sampan yang aku naik dengan pakcikman, tapi ini teguh lagi, sampan yang aku naik dulu dah rupa sampan tinggalan kerajaan majapahit dia punya horror dia.

Aku mula fikir ingat pakcik man nak main dayung-dayung sampan di tepian lombong, tapi bila aku duduk dalam sampan tu aku tengok makin lama makin jauh pula dari darat. Aku mula rasa tak tenteram, jiwa aku bagaikan dipanah halilintar yang berdentum di ufuk timur. Dalam hati aku bagaikan ada suara yang berbisik-bisik, 

"kejap lagi matilah kamu ni ikar, mati kamu ni dikerjakan pakcikman kamu"

Bukanlah nak menambah-nambah cerita, tapi ceritanya sampan itu dikayuh perlahan-lahan sampai ke tengah lombong. Jarak jauhnya lombong itu saujana mata memandang, airnya warna hijau kehitaman, dalamnya lombong itu senang cerita kalau kapal korek besar Pasaraya Tesco boleh berlabuh, korang fikirlah sendiri dalam dia macam mana.


Ini adalah kapal korek lombong bijih timah standard, apa ingat aku cakap kapal korek besar pasaraya Tesco tu aku tengah hyperbola ke? takde, memang betul2 besar mcm pasaraya.


Apabila makin ke tengah, setiap dayungan memercikkan air lombong ke dalam sampan, sempadan badan sampan dengan permukaan air hanya dipisahkan dengan jarak seinci. Air masuk menyimbah-nyimbah bagai kapal mahu karam. Redundant lagi ayat ini, kalau air masuk dalam sampan, memanglah namanya kapal mahu karam ye dak?

Sebagai seorang anak muda yang baru baligh dan naif, sudah tentulah aku cuak bagai Burung Puyuh yang dikejar musang. Tinggal takde bunyi Cip Cip Cicicip Cip Cip je lagi.

" Pakcikman, air banyak masuk ni cikman! mati kita ni, mati kita!"

" Ikar duduk rilek rilek lah, jangan goyang-goyang, duduk rilek je, taulah pakcikman buat kerja"

" Rilek apa pakcik man? ni soalan hidup dan mati ni, tengah lombong ni pakcik man"

" okey kamu duduk diam-diam, pakcik man nak patah balik ni"

Korang kena baca dialog aku aku kat atas tu macam korang gelabah nak kena tangkap bawa motor takde lesen, takpun korang kantoi kena tangkap beromen dengan makwe kat tepi tasik Shah Alam. Korang boleh buat tak intonasi gelabah tu macam mana? Kalau tak boleh, ikut suka korang nak baca ikut nada macam mana.

Bila aku tengok sampan tu makin nak tenggelam, makin banyak air masuk dari tepi badan sampan, aku mula gelabah, tak sempat nak ceduk air buang dah, lagi banyak air masuk dari air ceduk keluar.

Masa tu aku fikir dua je, duduk tenggelam bersama sampan dan menjadi arwah, atau lompat dan berenang dari tengah lombong ke tepi darat. Ini adalah ujian pertama aku survive berenang. Inilah masanya untuk menguji kesemua kaedah berenang dan mengelak lemas yang telah Abah turunkan zaman berzaman.

Cukup air masuk menyimbah sampai buku lali, aku cakap kuat-kuat, "okey thats it!" amboi dah nak karam, bahasa orang putih semua keluar. Pengaruh Titanic sangat kau Jah!

Aku pun bangun berdiri, seraya aku berdiri itu maka sampan perodi itu pun dimasuki air akibat teroleng-oleng. Air mencurah-curah ke daun keladi, makin tua makin menjadi.

Korang nak imagine macam mana rupa air mencurah masuk dalam sampan nak tenggelam? lepas baca cerita ni, korang pergi masuk dalam bilik air, ambil satu mangkuk kosong, korang tekan mangkuk tu dalam kolah/besen penuh air, korang nanti nampak air tu masuk dan mangkuk tu tenggelam, ha sebiji macam itu.

Okey sambung cerita.

Aku berdiri, kemudian aku lompat terjun tiruk dari sampan yang tenggelam, Aku pun terus kayuh kayuh kayuh kayuh dan kayuh berenang gaya bebas, tak payahlah korang berangan aku kayuh macam perenang olimpik tu, masa tu aku berenang kepala dalam air lombong tak angkat-angkat, agak penat kayuh tak cukup nafas rasa nak lemas, baru aku angkat muka tarik oksigen.

Eh bukan nak kabor hebat lah, memang lombong tu luas, jauh ke tengah, aku rasa ada dekat nak 100 meter dari tengah lombong nak ke tepi darat.

Contoh lombong di Daerah Kinta, tak salah aku, ini salah satu dari beberapa lombing yang ada dekat Kampar ni. Luas bak hang!


Aku kayuh dan terus kayuh, masa tu aku fikir,

" kalau aku lemas ni, tak merasa nak kahwin tidur peluk bini"

Pastu aku fikir lagi

" kalau aku lemas ni, tak dapat aku nak jadi jutawan merasa pakai kereta Ferarri"

Pastu aku fikir lagi

" kalau aku lemas ni, macam manalah rupa tinggal di alam barzakh nanti"

Sambil aku berenang menggelupur tu, sambil aku mengucap. Harapannya kalau mati, mati dalam keadaan beriman.

Entah macam mana keajaiban Illahi, dalam menggulupur berenang tak rasmi tu, aku dah nampak pakteh dan karnain kat tepi darat, maknanya makin dekat, maknanya lagi aku bakal berenang sambil bergenang tahi lembu tepi lombong.

Apalah sangat tahi lembu kalau nak banding dengan nyawa ye dak? Redah tetap redah, lawan tetap lawan! Kira-kira dalam 3 meter dari tepi darat tu, aku rasa macam air dah cetek, aku cuba berhenti berenang dan bangun, tapi jangkaan aku meleset, lombong bukan macam pantai ada pasir landai, dia terus keluk ke dalam macam topografi mangkuk sebab kena korek dengan jengkaut kapal korek.

Aku pun lemas sikit dalam 3 meter dari tepi darat, aku sambung kayuh berenang, tahap ekstrimnya aku nak jaga nyawa aku, aku sampai tahap berenang atas darat lah!

Korang paham ke berenang atas darat tu? dia kaedahnya macam kau menerap atas katil pagi-pagi malas bangun mandi, kau geliat geliat. Ha macam tu lah rupa dia.
Aku berenang secara harfiahnya tangan aku dapat kaut tanah tepi lombong baru aku berhenti berenang. dalam gaya cerita nampak macam hero, tapi kalau tengok depan - depan dah rupa macam orang gila meroyan berenang atas darat sebab dapat tahu laki bela betina lain.

Pakteh sambil tangan siang perut lembu, sambil buat muka pelik dengan abang aku tengok aku berenang dari tengah lombong. Pertamanya diorang pelik sejak bila aku pandai berenang jarak jauh, keduanya diorang pelik kenapa aku berenang dengan tidak semena-mena, ketiganya diorang pelik kenapa aku berenang sampai atas darat.

Haaaaa ye lah tu, dah ye lah tu, sama dah sama dah, lebih kurang dah rupa dia, sama lah ni, inilah rupa dia berenang atas darat.  Pinjam gambor ye kak. - nurulatikah77.blogspot.com

Balik-balik rumah, pakteh cerita dekat abah perihal aku berenang atas darat, jenuh aku terangkan pada semua anggota masyarakat bahawa lombong tu jenis dasar mangkuk. Bukan aku cakap "mangkuk punya lombong! dasar mangkuk hayun!" tapi aku nak cakap, dasar lombong itu berbentuk mangkuk bukan landai macam pantai.

Tapi tiada siapa nak percayakan aku. 

Mereka lebih memilih untuk mempersendakan renangan darat aku dari memuji kehandalan aku berenang jarak jauh dari tengah lombong demi menyelamatkan nyawa. Kalaulah mereka lebih memahami dasar lombong itu berbentuk mangkuk dan bukan landai. 

Pilu hati ini dipersendakan begitu, jiwa ini terasa bagaikan ditusuk sembilu bisa, pedihnya entah bila akan terhenti, berkasih di rimba asmara berapi, terbakar hanya ku sendiri, oh mengapa Aaaaaaa ~ ~ ~ ?

*************************

Ironinya, sampai sekarang aku terus hidup dalam kegemilangan kebanggaan terhadap diri yang berjaya berenang menyelamatkan nyawa dari mati lemas, namun di sudut yang lain, aku diperli oleh Karnain, Abah dan Pakteh. Pakar renang darat katanya.

Cerita dia sekarang ni, pakcik man macam mana? pakcik man elok je hidup lagi, masa aku menggulupur berenang selamatkan nyawa, dia boleh rilex je terapung-terapung tengah lombong sambil menyelam tiga empat kali ke dasar lombong cuba untuk naikkan balik sampan yang dah tenggelam.

Zulfikar Selamat, Pakcik Man selamat, Pakteh selamat, Karnain selamat, Perut lembu pun selamat jadi kerabu petang itu. Cuma yang tak selamat, Tuan punya sampan. Aku syak dia mesti buntu memikirkan siapa yang rembat sampan menjala ikan talapia dia. 

Aku syak kalau dia tak pasrah dengan kehilangan sampan itu, pasti dia sakit jiwa. Harap dia redha, bersampan-sampan dahulu, berenang-renang ke tepian, sampan yang hilang jangan dikenang, kelak nanti merosak diri.

Hai, saya tengah apung diri! alaaaaah, jangalah dalam hati itu berkata-kata saya bagai badak air pula, saya hanya insan biasa yang perlukan kasih sayang yang tiada bertepi.


*******************tamat******************


P/s untuk isu-isu pendapat semasa dan politik, aku akan teruskan dengan format kompilasi bebelan saya.

P/s II  Blogger.com via Chrome ni tetiba baik dengan sendirinya, membuatkan semangat nak menulis aku kembali okey.

P/s III Siapa yang ada anak, wajib ajar anak cara-cara berenang, untuk kegunaan duniawi, jangan nanti ralat bila bawak  pergi mandi, lemas. korang rasa menyesal tak ajar berenang.

16 comments:

  1. hahahaaa...adolayai kamu ni,ikar..lawoksss sggh!

    Abeh idea dh nk komen apa, gelak punya hal!hahah

    ReplyDelete
  2. saya takde siapa ajar saya berenang mula-mula dulu. hanya duduk tepi kolam dan perhati orang lain berenang camne. dari mula-mula wajib pakai goggle,sekarang dah boleh dah berenang sendiri. cuma baru-baru ni je ada orang ajar saya teknik berenang lain. hihi.

    pehpehh first time komen kemain panjang! selamat menulis kembali awak :)

    ReplyDelete
  3. jeles.. sebab ai reti tenggelam je..

    ReplyDelete
  4. Errrr.. gambar mula-mula tuuu pose untuk majalah Manggakah????

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha..a'ah la..saya pun baru perasan ikar pose macam dalam majalah mangga..hahahaha..

      Delete
  5. haha... yang berenang kat darat tu dari kecik sampai la ke besor mmg sume master. tapi umur 15 camtu, errr... cam malu laa plak kena jadi bahan sebab berenang atas darat.

    ReplyDelete
  6. kenapa aku baca entri ni tak rasa kepanikan ko masa tu? kenapa aku lebih rasa macam nak tergelak sampai muntah? hahahaha..lawak la ko ni..hadoii..

    tapi tapi tapi..aku tak reti berenang...sob sob~~

    ReplyDelete
  7. haha berenang dalam air taik lembu, aku tak reti berenang wei, last berenang time kanak2 ribena dulu depan tali air rumah arwah tok, tapi peluk buah nyoq.

    ReplyDelete
  8. aku jgk yg x reti berenang sampai skrg...hahaha

    ReplyDelete
  9. aku belajo berenang sendiri Ikar.. masa kecik bapak aku kasi aku lemas sepam dua... tapi lepas tue, aku lepak kampung aku belajo berenang sendiri... koh koh koh

    ReplyDelete
  10. aku jugak x reti2 nk berenang..


    aih..aku ni..ape je yg reti sbnrnya..?

    ReplyDelete
  11. ah tamao. kita nak belajar berenang ke hati somi kita je. eh

    ReplyDelete
  12. hahaha...pakar renang darat, lucu betul kisah awak ni. tp memang sy enjoy baca.

    ReplyDelete
  13. bila nak update ko ni... hihi rindu nak baca la.

    ReplyDelete
  14. So sebenarnya nak up gambor tengah berenang je ke camana niatnya ni. Kohkoh

    ReplyDelete
  15. Haru biru betul dengan Pakcik Man ni.. kakaka..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...