May 25, 2012

Dendam Tak Sudah

Assalamualaikum...

Pada tahun 1998, aku tingkatan 2, masa tu aku baru berpindah dari KL ke Mersing. Bapak aku mula mencari rezeki di perantauan. Tidak dinafikan perubahan suasana sangat drastik kepada aku, tapi dek kerana aku cepat mesra maka aku cepat mendapat kawan.

Awalnya aku berkawan baik dengan Azman, biarlah kita namakan dia sebagai Azman sebab namanya jauh dari namanya yang sebenar dan tiada kawan-kawan aku yang nama Azman. Azman budak Mersing tegar, lahirnya di Mersing membesarnya pun di Mersing. Tapi separuh dari keluarganya duduk di JB, jadi dia selalu dilema samada menganggap dirinya Ultras Mersing atau Ultras Jb.

Lama kelamaan Azman menjadi sangat akrab dengan aku, setiap petang dia akan datang ke rumah kuarters kilang bapa aku, dia akan ajak pergi ronda-ronda Pekan Mersing dan lepak tepi pantai. Selain itu Azman juga akan singgah rumah aku dulu untuk pergi ke sekolah sama-sama. Balik sekolah pun sama-sama.

Setiap kali balik dari sekolah, Azman dan aku akan singgah ke kedai runcit di tengah bandar Mersing untuk beli air tin Pepsi, dia selalu paw air pepsi yang pada zaman itu dijual dengan harga Rm 1.00. Aku bukanlah budak bodoh yang suka diambil kesempatan, tapi dek kerana pada waktu itu adalah waktu kritikal untuk aku mencari kawan, maka aku tutup sebelah mata saja dengan perangai Azman yang suka mengambil kesempatan.

Sehari okey, seminggu okey, tapi bila masuk sebulan tak okey, mana tahan hari-hari nak belanja dia pepsi, anak tokey kilang ais pun boleh bankrap. Aku mula taknak belanja dia pepsi.

" Azman, hari-hari kau nak paw aku pepsi, anak tokey balak pun bankrap man!"

" Ah kau berkira lah dengan aku Zul! bapak tokey kilang, pepsi pun nak berkira"

" Aku yang hari-hari belanja kau air tin, bila sehari tak belanja kau dah cakap aku berkira, apa kata kau yang tak bekira ni pula belanja aku air pepsi, nak tengok juga macam mana cara tak berkira kau ni Man"

" Ahhhh malas layan kau"

Bermula dari situ Azman sudah taknak ngecek aku lagi, tapi dia tetap mahu berkawan dengan aku, kami jadi kawan baik sejak itu. Lepak belakang perpustakaan, pergi sekolah agama, lepak kantin, lepak belakang kedai panjang dan macam-macam lagi. Bagi aku pada masa itu aku tak nampak macam mana satu masa nanti aku dengan dia tidak akan menjadi kawan baik lagi.

Muara Sungai Mersing, tempat berlabuh bot nelayan dan Ferri Pulau Tioman, gambar dari Jetty Kilang  Ais.

******************************

Azman ada makwe, nama makwe dia Salwa (bukan nama sebenar) Salwa muda setahun dari aku, tapi dia cantik, Azman sayang Salwa, Salwa sayang Azman tapi pada masa yang sama Salwa suka dengar aku buat lawak.

Demi Allah, aku sikitpun tak suka Salwa, sebab salwa budak gedik, aku tak suka perempuan yang gedik budget comel, rimas. Lagi satu masa tu aku memang takde mood nak kapel-kapel, budak tingkatan dua la pulak, dah lah tingkatan dua, baru berhijrah pula ke tempat yang jauh.

Tapi semenjak itu Azman sudah sakit hati sama aku, dia mula tarik-tarik muka, dia mula cemburu buta. Padahal puas aku mengelak dari berinteraksi dengan Salwa. Takpelah, apa nak buat, makin lama Azman sudah membina gunung berapi dalam hatinya. 

Nak dijadikan cerita, Azman ada geng dua tiga orang, Geng-geng Azman suka main usik-usik. Usikan yang paling selalu dibuat adalah konon-konon main pulau-pulau. Katalah hari tu kami nak kenakan Azizan, maka Azman akan bisik-bisik ke kami semua supaya mengabaikan Azizan, satu hari tu kami takkan cakap dengan Azizan, pergi kantin tak ajak Azizan, bila jalan belakang blok sekolah semua akan lari dari Azizan.

Hasilnya Azizan akan rasa tertekan dan merajuk, bila dah merajuk barulah kami pujuk. Pada masa tu aku rasakan itu adalah permainan yang paling bodoh pernah orang buat. Satu hari sudah puas Azman menjadi batu api main pulau-pulau geng dia, geng dia pula berpakat mahu pulau Azman. Salleh bisik kepada Azizan, Amir dan aku agar pulaukan Azman.

Maka pada hari tu, Azman dipulaukan oleh geng dia, cukup sehari, Azman dipujuk semula oleh geng dia termasuk kepala hasut hari itu iaitu Salleh, tapi selepas hari itu Azman bercakap dengan Salleh, Amir dan Azizan tapi tidak bercakap dengan aku.

Esoknya Azman taknak bercakap dengan aku, aku syak dia nak main pulau-pulau dengan aku, Ok dek kerana aku tak kisah sangat, aku pun takdelah kelam kabut nak merajuk dan sedih-sedih merayu diorang semua layan aku balik. Rupanya Azman sudah tekad taknak tegur aku, dia mula melancarkan perang saraf.

Azman warning geng dia jangan tegur aku, kalau masih nak kawan dengan dia, jangan sesekali tegur aku. Kalau geng dia tegur aku maka diaorang pun akan menerima nasib yang sama dipulaukan. 3, 4 hari selepas itu Azizan dan Salleh datang sorok-sorok jumpa aku, diorang cakap...

" Woi Zul, Azman merajuk dengan kau, dia taknak tegur kau dah, dia suh kitorang semua pulaukan kau"

" Ape sebab dia nak pulaukan aku? apa aku ada buat salah?"

" Dia cakap sebab kau jadi kepala hasut kita semua main pulau-pulau dia hari tu, dia tak suka dia kena pulau"

" eh Salleh, tapi kau pun tau kau yang mastermind, kau yang set kita semua jangan tegur dia hari tu kan? "

" Aku tau Zul, aku dah cakap kat dia banyak kali yang kau tak salah, aku yang salah, aku yang hasut korang semua jangan tegur dia, tapi dia tetap cakap jangan kawan dengan kau Zul"

" Lah dah salah serkap jarang, malu, ego, salah sendiri lepas tu nak marah-marah orang, nak mintak simpati orang, tak malu ke wei?"

" kau pergilah minta maaf kat dia, baik-baik balik"

" Eh something wrong dengan dunia korang ni, dia yang salah, dia yang dah malu tuduh aku penghasut, sekarang dia pulak nak suruh aku datang melutut mintak maaf kat dia. ego betul Man tu. yang korang ni pun takde pendirian ke? tak tau mana salah mana betul, nak main ikut je cakap dia kenapa? dah tak boleh pikir sendiri?"

" entahlah Zul, aku serba salah, aku taknak lukakan hati kau, pada masa sama aku taknak hilang kawan dengan Azman, dia dah warning jangan cakap dengan kau, kalau kami nak kawan dengan kau, dia taknak kawan dengan kami"

" kalau macam tu la Salleh standard persahabatan Azman dan kau, aku cari kawan lain pun takpe, rendah sangat standard korang menilai aku di mata korang. Kau menilai aku dari pandangan dia, kenapa kau tak nilai aku terus dari pandangan kau sendiri. Hidup kena ada pendirian salleh, kena ada pendirian, baru kita ni namanya manusia"

Tapi lepas hari tu aku buat juga perhitungan dengan Azman, Aku mintak maaf dengan dia kalau aku ada buat salah, tapi kalau kerana main pulau-pulau tu dia nak salahkan aku, dia taknak tegur aku pun takpe. Tapi Azman jangan kata hulur tangan, pandang muka aku pun taknak.

*******************************

Semenjak hari itu, aku pun dengan secara rasminya tidak geng lagi dengan geng Azman, aku tau Azman ego, dia dah lama sakit hati dekat aku sebab Salwa selalu nak sembang dengan aku, dia mula simpan dendam lepas aku taknak belanja dia pepsi setiap hari lagi, dia mula bengang dengan aku sebab dia malu salah teka yang aku ni penghasut main pulau-pulau. 

Above of all, walaupun dia tau dia bersalah, dia masih tidak mahu mengaku salah dan menurunkan ego dia untuk minta maaf dengan aku, dia masih tidak mahu menegur dan berbaik-baik dengan aku. Walaupun banyak kali juga aku memujuk dan cuba bertegur dengan dia, tapi dia tetap dengan ego dia.

Selepas itu, aku mula berkawan rapat dengan Hata Rahmat, Hata budak Kluang, lama-lama aku dan Hata menjadi rapat, disamping itu aku berkawan juga dengan Hasmani dan Zack. Hasmani, Zack dan Hata orang yang berpendirian, diorang tau Azman bersalah, jadi diorang tak memulaukan aku tanpa sebab.

Tapi Azman bertindak diluar batasan. Azman begitu terdesak mahu melihat aku jatuh tersungkur, Azman betul-betul mahu aku jadi kera sumbang di kelas itu. Aku ingat lagi dia pernah tarik Hata ke belakang kelas dan berbisik padanya supaya tidak berkawan dengan aku.

Lepas perperiksaan pertengahan tahun, keputusan diumumkan. Aku mendapat tempat ke 10 dalam kelas, jadi sudah tentunya aku gembira sakan, sebab kalau aku di sekolah di KL, sudah tentu aku nak masuk Top 20 pun susah. Tiba-tiba Azman cakap kuat-kuat dalam kelas

" Alah setakat dapat Top 10, Hata pun dapat nombor lapan, kecah lah budak tu!"

Kerana aku boleh berfikir lebih rasional dari dia, jadi aku diamkan diri dan senyum sinis, tapi dalam hati aku berkata.

" kalau kau nak buktikan sesuatu pun, kau lah jadi top 10, tak payah nak cakap pasal orang lain, orang lain yang bagus, kau pula yang bising. Malu la sikit"

Sampai begitu sekali dendam kesumat pada aku, aku syak dia selama itu hanya menunggu sebab untuk cari pasal dengan aku, sebab banyak benda dia tak puas hati, terutamanya dalam aspek aku taknak jadi lembu dengar kehendak dia sepanjang masa.

Sungai Mersing Bila air surut, aku buka album, tengok gambar lama terus teringat memori di bumi Mersing.

Dia mahu orang puaskan hati dia sepanjang masa, kalau dia tak dapat apa yang dia nak, dia akan merajuk habis-habisan sampai tak bertegur sapa, Drama Queen. Ego tinggi dan suka mengadu domba. Masalahnya kalau Azman tak suka berkawan dengan aku itu aku dan dia punya pasal. Tapi tak perlu dia nak bagi satu ugutan halus atau ancaman kepada kawan-kawan dia dan aku.

Tak perlu Azman nak meletakkan kawan dia dalam dilema memihak pada siapa, sebab aku dan kawan-kawan yang lain takde masalah, Azman yang ada masalah dengan aku, apa kena mengena pula nak tarik Hata, Hasman, Azizan, Salleh dan semua orang jangan kawan dengan aku?  Ini semua perbuatan tidak matang.

Bagi aku kalau aku takde kawan macam Azman pun aku tak rugi apa-apa. Aku telah selalu beralah memujuk dia, tapi dia tetap suka memilih jalan merajuk sebagai demanding power untuk buat semua orang menurut kehendak dia. Dia sentiasa mahu pegang status quo. Maaf, aku tidak dilahirkan untuk menjadi pengampu.

Perkara itu berlarutan sehingga tingkatan 3, semua yang kawan baik dengan Azman, Azman akan warning supaya tidak berkawan dengan aku. Tapi lama-lama orang pun dah muak dengan Azman. Letih sudah nak bermuka-muka. Yang tinggal tegar nak ikut Azman hanyalah 2-3 orang geng setianya saja.

Aku pun dah mula move on, sementelah aku masuk kelas lain tingkatan 3, Aku terus membina talian persahabatan yang lebih ramai dengan kawan-kawan lain. Tinggal lah Azman yang sentiasa hidup dalam dendam tak sudahnya. Lepas PMR, Azman pun masuk sekolah teknik di mana tah aku taktau. Pergilah dia dari sekolah itu membawa bersama dendam kesumatnya.

Mungkin aku juga bersalah kerana dia merasa tergugat kerana keramahan aku, mungkin dia merasa dia sudah tidak dapat own aku. Tak dapat miliki aku secara exclusive, mungkin dia cemburu Salwa berbaik dengan aku, Mungkin dia sakit hati kawan dia sudah berani main pulau-pulau dia. Mungkin dia semakin rasa sudah hilang kawalan kepada kawan-kawan baiknya.

Tapi adalah tidak adil jika aku diletakkan sebagai watak antagonis pada perihal yang aku tidak buat. Bukan aku yang merajuk jika orang lain baik dengan sesiapa. Aku cool je kalau orang nak kawan dengan sesiapa pun. Sepatutnya sebagai manusia yang berpendirian, mereka tahu menilai aku dari sudut pandangan mereka sendiri dan bukan dari mendengar rayuan domba.

Tamatlah persahabatan budak KL dengan Budak Mersing yang awalnya sangat akrab, tapi terputus kerana ego yang tidak bertepian.

*********************

p/s Semua watak adalah watak sebenar dari kisah sebenar, cuma nama bukan nama sebenar.

p/s Komunikasi terdiri dari Verbal dan Non-Verbal, menghasut tak semestinya secara verbal ( atau kata2 yg terang) hasutan juga boleh berlaku secara non verbal iaitu memek muka, sindiran, bahasa tubuh dan ancaman.

p/s kalau dah 3,4 kali tu maknanya bukan orang yang salah, kita yang salah.

p/s sorry lama tak update blog, mood menulis lari. dah cuba kejar tapi baru malam ni baru dapat tangkap.


May 17, 2012

Serum Ikut Arahan

Assalamualaikum..

Asasnya manusia ini hidup dengan harapan. Harapan adalah Idealist, manakala logik kelangsungan hidup adalah realist. Pada awalnya aku membesar sebagai idealist, dan tak silap aku majoriti kita semua bermula hidup sebagai idealist. Pada awal hidup aku, aku selalu mengharap yang apabila aku dewasa akan jadi seorang saintis.

Pernah satu masa cikgu aku bertanya, tak salah aku cikgu Faridah. Aku ingat cikgu Faridah sebab dia suka pakai tudung ikat kat dagu, Pada zaman awal 90an, sudah tak ramai perempuan yang pakai tudung ikat kat dagu. Semua sudah mula berjinak-jinak pin di dagu, dan paling hijabster pada masa itu adalah cikgu yang pakai tudung kemudian dia silangkan tudung di dada dan pinkan dengan tag nama. tapi Cikgu Faridah masih berdegil. Dia tetap mahu ikat di dagu.

Cikgu Faridah bertanya pada aku...

" Zulfikar bila besar nanti awak nak jadi apa?"

" saya nak jadi saintis cikgu!"

" wah jarang saya dengar cita-cita orang nak jadi saintis, saintis ada banyak tau Zulfikar, awak nak jadi saintis macam mana?"

" saya nak jadi saintis yang ahli sains tu lah cikgu"

" saya tahu lah maksud saintis tu ahli sains, tapi saintis bidang apa? aeroangkasa? makmal biologi? fizik jurutera? perubatan? kimia? ha yang mana satu Zulfikar?"

" saya nak jadi saintis yang campurkan bahan kimia dalam tabung uji atas kapal angkasa yang mengelilingi orbit bumi cikgu!"

" Wah besar cita-cita awak Zulfikar ye? dah la nak jadi ahli sains kimia, lepas tu nak buat kat makmal dalam kapal angkasa, itu dah jadi angkasawan pulak tu, awak banyak tengok TV ni Zulfikar"

Memang tak salah cakap Cikgu Faridah, aku memang suka tengok TV masa kecil, aku rasa semua orang suka tengok TV masa kecil. Dari kecil aku suka tengok filem genre sains fiksyen. Aku suka tengok Space Odyssey, Time Traveler, Planet of The Apes, dan Starwars, tapi entah kenapa dari dulu aku tak minat tengok Star Trek. Bagi aku pada masa dulu Star Trek adalah peniru Star Wars, Peniru mana boleh diberi peluang sangat, nanti dia pijak-pijak kepala kita.



Masa aku kecil, aku suka buat eksperimen bayangan. Aku suka beli Aispop banyak-banyak. Beli kepak dan makan! Ingat perkataan 'kepak' itu dibaca 'Ke' nye secara Kelong bukan ketam. Kepak yang bermaksud mematahkan. Ambil aispop, letat depan lutut, kepak! kepak ke belakang, Pop! sebab tu nama dia aispop.

Bila aku dah beli aispop dan makan sampai habis bersama abang, aji dan amy, bekas aispop yang diperbuat dari plastik itu aku akan simpan. Tapi aku simpan yang bahagian bontot saja, bahagian kepala yang ada bentuk tercoit itu aku buang, Bahagian bontot plastik aispop itu berupa tabung uji makmal, sebab itulah aku simpan.

Aispop - yang bontot tu bulat, bila potong, jadi macam tabung uji kan!? kata ah aku sorang je budak-budak yang berangan bontot aispop ni tabung uji? mustahil ah!


Bila dah simpan banyak-banyak, aku akan pergi rumah Ruzai, Rumah Ruzai belakang rumah Makcik Munah dah Pakcik Harun, haruslah aku sebut suami isteri. Tak adil pula kalau nak sebut nama makcik Munah sorang saja, sedangkan mereka menyewa rumah tu seharta pencarian. Makcik Munah dan Pakcik Harun ada anak bernama Linda. Abaikan pasal Linda, kini fokus pada Ruzai.

Bapa Ruzai ada buka bisnes batik canting depan rumah, iyelah, keluarga diorang asal dari Kelantan jadi mereka mengaplikasikan bakat canting batik pantai timur itu di Batu Caves. Kami selalu tengok bapa Ruzai canting batik, kemudian Lilin, kemudian warna, kemudian masak, kemudian basuh, kemudian jemur. Lihat! banyak bukan perkataan kemudian. Itulah untungnya menjadi seorang penulis blog yang menulis di blog sendiri, suka hati saya nak tulis berapa banyak perkataan kemudian pun. Takde Cikgu Aziz nak marah saya, lihat saya buat lagi salah, sepatutnya saya eja takde itu tiada, tapi saya degil nak nampak santai saya taip juga takde.

tengok frame batik tu, teringat kenangan duduk kampung sungai tua baharu...


Bila batik dah siap, maka banyaklah baki-baki warna batik yang tinggal dalam cawan plastik di frame tempat sangkut batik. Aku pun cepat-cepat ambil baki warna tu dan aku simpan dalam Tabung Uji konon-konon yang diperbuat dari bontot aispop.

Ada tabung uji berisi warna merah hati, jingga, biru, kuning dan hijau. Aku paling suka warna hijau. Sebab warna hijau paling banyak digambarkan sebagai bahan beradioaktif  dan saintifik dalam komik, Tv series dan Filem. Alien warna hijau, The Swamp warna hijau, darah makhluk asing warna hijau, hingus hantu ghost-busters warna hijau, slimy warna hijau, dan tak lupa juga Hulk pun warna hijau.

Hari tu aku tengok The Avengers, ada nampak Hulk, rindu lama tak jumpa dia, nampak gayanya saiz dia berubah-rubah. Dalam drama siri 80 an - 90 an dia bersaiz manusia gadang ahli bina badan, dalam filem pertamanya dia besar macam Dinasor tapi bila dalam The Avengers, Saiz dia menyusut kembali menjadi besar sedikit dari manusia normal ahli bina badan. Aku syak mungkin bahan radioaktif itu terlalu aktif sehinggakan sel dalam tubuh badannya sentiasa bermutasi. Bila cakap pasal sel, aku takkan lupa yang Sel haiwan tiada dinding sel, manakala sel tumbuhan mempunyai dinding sel. Sel juga digunakan untuk perkataan sel penjara dan sel bateri kering.

The Avengerses


Bila aku dah kumpul semua bahan pewarna dalam tabung uji konon-konon itu, maka aku pun mula berangan sebagai ahli sains! aku buat sehabis baik. Baru aku perasan yang aku ni telah develop bakat aku roleplay sejak dari kecil. Korang bayangkan aku duduk tepi tangga rumah makcik munah sambil campur aduk, pegang tabung uji bontot aispop macam saintis pegang tabung uji.

" Karnain..Karnain, tengok ikar buat ni! magic gila aahh!"

" Ha apemende? cepat ah mana magicnya?"

" Karnain tengok eh, Ni tabung ni kaler biru kan? yang ni pulak kaler Kuning, tengok ye hasil tindak balas perlakuran kimia yang akan jadi, bila ika campur, godak-godak sikit, tadaaaaaaa!!!! warna hijau!"

" peh! hebat, tapi takde la magic mana pun ikar, Karnain pun boleh buat, tengok ni, merah campur biru.. pom pom parrommm.... Ungu!"

Lepas dah berangan macam tengah duduk dalam makmal kimia paling hebat dalam alam semesta, maka kami pun letak lah atas tanah, berkumpul lah air campuran warna tu dalam takungan pasir jadi macam tasik miniature. Lepas tu, aku pun ambil ranting kayu, aku buat garisan melurus dari tasik miniature tu ke arah kangkang aku, pastu aku jadi Takjub! mana tak takjub, air dalam tasik miniature tu ikut masuk dalam garisan tu pergi ke arah aku.

" Karnain!! Aji!! Amy!! aku dah jumpa serum kimia yang boleh mengikut arahan aku, kau tengok ni, air dalam lopak ni kan, bila aku tarik garisan kat tanah ni, dia keluar ikut garisan!"

" wuiyyyooooooooo" wuiyo mereka bertiga serentak.

Betapa bengapnya kami kanak-kanak masa tu, kalau dah larik tanah dari lopak, memang la air akan keluar ikut garisan tu, prinsip dia macam buat longkang kat air banjir bertakung la kan! Serum kimia ikut arahan konon.

Tak puas hati dengan eksperimen larik tanah lopak air, kami tangkap katak kodok dengan tempurung, lepas tu, kami campur aduk lagi warna-warna baki batik tu dalam tabung uji aispop, lepas tu kami simbah katak kodok tu dengan bahan kimia beradioaktif tersebut. Plip plop plip plop mata katak kodok tu bila kena simbah dengan kimia campuran warna batik.

Ditakdirkan Tuhan, Kebetulan, bila katak tu kodok tu kena simbah dengan Amy, dia pun bergerak kelam kabut ke arah aku, aku pun kelam kabut lari, geli betul aku tengok katak kodok! bila katak kodok tu lari ke arah aku...

" Mak aih! memang betul la bahan kimia ni Ikar, ni Serum Ikut Arahan ni Ikar! kau tengok katak tu ikut kau!"

" Yelah, memang lah, katak ni datang kat aku, tapi patutnya dia pergi kat kau Amy, sebab kau yang simbah dia!"

" apa pulak Ikar, aku cuma simbah je, tapi yang buat formula serum ikut arahan ni kau Ikar! kau!"

"kita kaya woi kita kaya! kita dah cipta serum ikut arahan! lepas ni kita boleh bubuh kat orang bank, nanti kita suruh dia bagi duit, mesti dia ikut arahan kita kan ikar kan?"

" Lepas ni, kita calit serum ni kat Pakcik kedai Jimat, mesti dia bagi kita makan choki-choki free kan amy kan?"

" Takpe - takpe, semua rileks, nah amik serum ni sorang sikit, suka hati korang lah nak guna macam mana, tapi baik-baik, gunakan untuk kebaikan, kalau buat jahat dosa, dosa nanti masuk neraka!"

Dipendekkan cerita, kami pun semua balik hari tu bila senja mula gelap dan akan berbunyi Azan Maghrib, Aku tak tau apa yang Amy dan Aji buat dengan serum ikut arahan tu, Aku pun tak tau apa Abang aku buat, aku syak dia lempar dalam tong sampah kot, banyak sangatlah masa dia nak layan cerita bohong kanak-kanak 9 tahun ke bawah!

Tapi yang pastinya, aku bawa serum tu dalam bilik mandi, lepas selesai mandi semua, aku bubuh suku tabung uji serum ikut arahan tu dalam air kolah. Lepas tu aku tunggu mama mandi.

Malam tu, macam biasa mama akan suruh aku dan abang pergi rumah Cikgu Zawiyah, belajar mengaji Muqaddam...

" Ikar, Karnain! pergi siap cepat, gi mengaji, yang duk tengok Tv tu apa lagi?"

" Okey ma!" kata abang aku macam biasa mengikut arahan.

" ha kamu ikar, pergi siap cepat! gi ngaaaaajiiiii!"

" Mama, jangan suruh ikar pergi mengaji, ikar nak tengok Tv ni, Ikar taknak mengaji"

Piaaappp!!!

" sape yang ajar kamu melawan aku ni ikar? siapa yang ajar? amboi bukan main lagi dia! ha? ha? bla bla bla ngam ngam ngam ngam, hup hap hup hap, ngam ngam ngam bla bla bla bla, belu bedi belu bedi, kluk klak kluk klak, kamu tau tak melawan orang tua derhaka masuk neraka, bla bla bla, aku penat beranak kan kamu, kamu nak jadi biadap? nak jadi tanggang? bla bla bla, ni banyak main sampai senja tah kena sampuk hantu apa.. bla bla bla bla.. ngam ngam ngam." ( korang bygkan mcm mana mak korang membebel kat korang, hah kira cincai samalah mcm aku kena malam tu)

Mendapat aku, satu liang tamparan kat peha, takdelah sakit mana pun, cuma seram campur malu lah!

kenapa mama tak ikut arahan aku?

Adakah mama tak mandi malam itu?

atau mama ada antidot yang lebih hebat melawan kesan serum ikut arahan yang telah aku cipta?

atau serum itu hanya berkesan pada amfibia?

atau serum itu hanya berkesan pada binatang berdarah sejuk saja?

adakah serum itu telah hilang kuasa akibat dicampur dalam air kolah yang sejuk?

Atau kepekatan ia telah mencair akibat nisbah serum dan air yang terlampau banyak?

adakah mama tau aku bubuh serum dalam air kolah maka dia mandi guna shower tidak kolah?

adakah kuasa serum itu tidak dapat menandingi kuasa mama?

Sepanjang aku mengaji muqaddam di rumah Cikgu Zawiyah, semua persoalan itu bermain-main dalam fikiran aku. Bila aku meningkat dewasa barulah aku sedar bahawa pewarna batik canting takde bahan radioaktif yang boleh buat manusia mendengar arahan.

Kalau tak mesti aku dah jadi Perdana Menteri Sekarang kan?


"Hahahaha padan muka kau Ikar! siapa suh simbah aku ngan kaler batik tu! nak Serum Ikut Arahan sangat! padan ngan muka kau!" aku syak katak kodok itu mentertawakan diri aku sehingga hembusan nafasnya yang terakhir.
*********************tamat***********************

P/s I tak guna punya katak kodok! bagi aku harapan palsu!

P/s II korang nak bayangkan imaginasi aku macam mana? korang pergi tengok cerita Perfume, The story of Muderer. 2 tahun lepas aku tengok movie Perfume, terus aku teringat kisah aku cipta serum ikut arahan ni.

P/s III Kalau aku tak jadi perdana menteri, mesti aku dah jadi angkasawan buat uji kaji tabung makmal dalam kapal angkasa di samping Sheikh Muzafar Syukur.

P/s IV Selamat hari guru kepada semua guru-guru yang telah mengajar aku, dari Cikgu Zawiyah iaitu cikgu tadika aku. Cikgu Aziz cikgu paling lawak dan memberi kesan dalam hidup aku, cikgu di Sekolah rendah, menengah, agama, Universiti, Cikgu Formal dan Tidak formal. Selagi mana kamu telah mendidik aku menjadi insan, selagi itulah aku akan anggap kamu sebagai cikgu, Terima kasih kerana mendidik saya, Cikgu!

May 8, 2012

Masalah Imej UMNO

Assalamualaikum...

Dulu aku ada tulis panjang lebar pasal masalah Fanatik Politik (klik untuk baca), dan contoh-contoh yang aku berikan berkisar tentang sifat negatif dan positif penyokong pembangkang.

Aku ada baca bahawa aku berjanji akan berkongsi pengalaman aku tentang masalah Fanatik Politik orang UMNO pula.

Dalam semua entry yang aku ceritakan sebelum ini, aku suka untuk berkongsi pendapat yang sahih dan jujur dari pengalaman aku sendiri, aku terus terang tidak suka nak sebar-sebarkan fitnah yang kita sendiri takda bukti contohnya Rosmah beli cincin 78 juta, Najib bunuh Altantuya, Isu kapal selam scorpene dan sebarang cerita pasal skandal seks Anwar Ibrahim dan Azmin.

Mudah saja, aku takde bukti maka aku tak ulas, aku tak iyakan, aku tak sampaikan. Aku usaha untuk kekang keinginan mengumpat dan berfitnah sesama kita. Aku cuma ulas benda yang sahih.

Jika korang tanya aku...

" apakah pendapat kau tentang isu NFC lembu sapu 250 juta beli kondo itu Zulfikar?"

" Jika terbukti bersalah, maka menteri yang terlibat, NFC dan isu itu adalah salah, kaedahnya salah dan menteri itu telah khianat kepada amanah rakyat, daripada berikan 250 juta kepada satu syarikat untuk berniaga, lebih baik bagi 10 juta kepada 25 company, atau satu juta kepada 250 company"

Salah adalah salah, kau tidak boleh memaksa diri kau menjadi Assobiyah.

" assobiyah itu apa Zulfikar? aku dah lama dengar, tapi aku buat-buat faham, malas nak tanya takut org tau aku tak tau"

" Assobiyah adalah double-standard, walaupun kawan/puak/parti/geng kau terang-terang buat salah tapi kau tetap bela, kau tetap nak tegakkan benang yang basah dengan justifikasi hujah spin, hujah dalil hadis dan alquran baca separuh sorok separuh"

Namun jika korang nak suruh aku ulas pasal Rosmah beli cincin harga 24 juta (atau 78 juta macam blog pembangkang ada fitnah) aku tak dapat nak bersetuju dengan kau, bagi aku, Fitnah yang paling bodoh dan paling kelakar dalam abad ini adalah mempercayai ada cincin yang berharga 78 juta dan dibeli oleh Isteri Perdana Menteri, selagi tiada bukti, selagi itulah kau hidup dalam dosa fitnah.

******************
Kita kembali kepada isu Masalah UMNO - kelihatan Berkroni 

walaupun tulisan aku kelihatan berat kepada pro-kerajaan, namun aku bukanlah penyokong fanatik kerajaan, aku cuma menyokong common-sense, logik akal.

Aku bekerja kilang, aku bukan pegawai tadbir diplomatik, aku bukan Ahli UMNO, mak bapak aku tak pernah kerja kerajaan, tak pernah dapat kontrak kerajaan samada kelas A atau F, tak pernah dapat tender wahima supply topi untuk gotong royong bersama wakil rakyat. Namun banyak jasa dari negara Malaysia yang aman ini telah aku kecapi, itu kita semua tak boleh nafikan.

Semua negara ada masalah, semua kerajaan ada masalah, selagi mana ada makhluk bernama manusia,kuasa dan harta maka akan berlakunya ketamakan, tamak. Walaupun tiada bukti, tapi sudah menjadi silent policy bahawa kita semua tahu Menteri / timbalan menteri / ketua pengarah akan memberikan keutamaan tender kepada rakan atau sanak saudara. Ini dinamakan Kronisme dan Nepotisme.

Samalah juga yang berlaku dalam Kepimpinan Anwar Ibrahim, Anaknya menjadi Naib presiden, Isterinya menjadi Presiden, Rakannya Timbalan Presiden dan Dia sendiri menjadi ketua umum tanpa bertanding. Salah tetap salah, Kroni tetap kroni, kita jangan assobiyah, kita jangan tutup hati kita dari menerima kenyataan yang pahit. Kita jangan hanya pilih nak dengar apa yang kita mahu dengar. Kita taknak dengar apa yang benar.

Itu belum lagi nak cerita pasal Lim Kit Siang dan Lim Guan Eng, Karpal singh dan anaknya dan bla bla bla bla,  Termasuklah Najib Razak sendiri menjadi PM mewarisi kepimpinan Ayahnya Tun Abd Razak. Mukriz dari Tun M, KJ dari Paklah.

Dek kerana semua mereka sudah kena batang hidung masing-masing, maka semua pemimpin politik sudah tidak berminat mahu memukul gendang isu Kroni dalam kepimpinan parti, masing-masing senyum sendiri dan kata, "ah kau buat, aku pun buat. so pandai makan pandai simpanlah, yang penting soru tak miss"

*****************************

Masalah UMNO banyak berkisar pada kegagalannya merapati golongan muda dan akar umbi secara jujur.

Kita semua setuju Majoriti senyap masih memilih BN, namun tak dapat dinafikan terdapat banyak kemorosotan sokongan rakyat, kerana anak muda merasakan mereka terasing dari golongan pembuat polisi UMNO.

Aku bercakap bukan secara provoke sebaliknya pengalaman.

Pada tahun 1999 - 2001, aku adalah johan badminton Daerah Mersing, single pun aku, double pun aku. Dek kerana aku budak Melayu menjadi johan dan kebetulan aku juga mempunyai ramai kawan sekolah, maka kawan-kawan aku semua terpengaruh untuk menceburkan diri main badminton. Mereka sudah jemu tidak dapat menyerlah dalam arena bola sepak dan rugbi sekolah.

Pada satu hari, waktu kami bermain itu kebetulan bertembung dengan slot bermain geng UMNO yang mana disertai oleh YB wakil rakyat, penyokong-penyokong dan pengampu-pengampu. Mereka bermain di Court A dan kami bermain di Court B. Kami tak kacau mereka, dan tak pedulikan mereka bermain.

Cuma biasalah budak-budak bila main mestilah gelak dekah-dekah dan hiruk pikuk dewan. Tapi kami masih  bermain bersungguh-sungguh dan tertib. Tapi ada pengampu-pengampu wakil rakyat UMNO ni yang lebih sudu dari kuah.

" woi woi budak-budak, korang semua balik! apa main bising-bising ni? ni yang main ada pakai selipar ni kenapa? dah dah balik. balik sekarang jugak!"

Masih terngiang-ngiang ayat tu dari seorang pakcik yang aku kenal, yang mana dia selalu jadi belasahan aku masa slot aku main bersama geng-geng orang tua. Pakcik tu memang terkenal sebagai Pengampu wakil rakyat tersebut. 

Sepatutnya sebagai jentera wakil rakyat, diorang semua berbangga dengan anak-anak muda yang mahu habiskan masa dengan aktiviti sihat, sepatutnya YB yang main petang tu bermurah hati lagi sumbangkan setabung dua shuttlecock kepada kami, atau sponsor kasut, paling tidak air mineral sorang sebotol, bukan luak pun sekeping note RM100 duit elaun wakil rakyat tu.

Tapi sebaliknya pembantu-pembantu boleh halau kami semua keluar dari dewan tu, pakcik tu bukan tak kenal aku, dia selalu tengok aku main, patut dia boleh gunakan aku untuk pancing anak-anak muda lain datang dewan dan bermain bersama dengan slot-time badminton ahli UMNO Adun tersebut. Meramaikan majlis kata orang.

Inilah masalah segelintir juak pengampu UMNO yang membuatkan pengundi anak muda merasa jauh hati, Pengampu mereka lebih sudu dari kuah, Kalau ada anak muda yang cenderung menyokong kerajaan, berpengaruh dan petah berkata-kata, lekas-lekas juak-juak pengampu ini akan membunuh watak atau sabotaj sebab mereka bimbang anak muda ini akan sailang mereka.

*****************************
Imej Persona - Jiwa Rakyat

Aku masih ingat Tun Mahathir pernah bagi kata hikmah.

" kita bukan saja perlu bersih, tapi kita mesti nampak bersih"

Susah dah kita nak nampak Wakil Rakyat yang sinsing lengan baju, lipat kaki seluar untuk sama-sama berpeluh ketiak dengan rakyat bergotong royong.

Dalam hal berjiwa rakyat ini, kita tidak dapat tidak harus memberikan kredit kepada Yb KJ, Dato Nong Chik dan  DS Shaziman Mansor. Nampak ketokohan mereka yang berjiwa rakyat, Imej wakil rakyat ini yang nampak genuine, tidak kekok memegang hammer mengetuk paku dalam gotong royong bina rumah rakyat. Tidak kekok bonceng Motor EX5 pergi ke ceruk-ceruk kampung. Biarlah katakan mereka berlakon sekalipun tapi usaha mereka itu nampak berbaloi untuk mendatangkan terharu dalam hati.

Bukankah berlakon itu salah satu cabang dalam seni berkempen politik?

Imej Shaziman Mansor (menteri JKR) yang selalu nampak di TV membuka over-coatnya, melonggarkan Tie, menyinsing lengan pergi tengok bangunan kerajaan yang bemasalah, Imej Datok Nong Chik yang siang malam kita tengok berpeluh dahi dan ketiak pergi jenguk masalah warga KL.

Imej-imej persona macam ini sudah banyak terhakis di kalangan Pemimpin UMNO, Sebaliknya diganti oleh pemimpin parti pembangkang. Walaupun kita tidak sealiran dan sependapat, walaupun ada mengatakan Mereka hanya berlakon, namun tidak dinafikan hati kita sejuk bila tengok sifat tawadhuk TG Nik Aziz yang duduk di dalam rumah papan sederhana, naik kereta rasmi Perdana, setiap waktu menjadi imam di Masjid sebelah rumahnya.

Imej Persona macam ini yang memikat pengundi untuk sama-sama merasa terharu, Rakyat tidak sepicing pun tertarik dan terpana melihat imej rambut gerbang Ds Rosmah, Rakyat tidak terharu pun melihat mekap tebal perwakilan UMNO.

Ini nasihat marhaen kepada Perunding Imej dan Penasihat politik PM. Gunakan persamaan di bawah

" semakin nipis mekap, semakin kecil rambut, semakin banyak kain, semakin pudar gincu, semakin kurang emas, semakin kecik span bahu maka semakin Menebalnya sokongan rakyat kepada Suami-suami mereka"

Imej Ds Rosmah terlalu besar untuk dipikul oleh ahli Umno sehinggakan kadang-kadang ia dirasakan sebagai liabiliti. Namun kita tidak boleh hukum dia secara pukal. Kita tidak boleh menidakkan bakti beliau dalam masyarakat dan pembangunan wanita. Jika korang tidak tahu apa yang dia pernah sumbangkan tidak bermakna dia tidak pernah menyumbang apa-apa. 

Imej dominan dia tidak pula menjadi lesen untuk korang menambah dosa fitnah menuduh dia beli cincin 78 juta dan membunuh Altantuya. Jangan kerana sentimen maka korang boleh berpesta fitnah. Gurauan cincin 78 juta itu kalau dah terlalu kerap boleh membuatkan orang merasakan ianya benar, jadi sila muhasabah diri, cari modal lain untuk berkempen.

Imej persona jiwa rakyat  YB KJ - nampak jujur, genuine, nampak muscle tangan genggam paku dan hammer, pakai jeans, panjat bumbung. tak nampak scripted. Imej ini sudah makin tandus di kalangan pemimpin kita

Imej Persona Jiwa Rakyat TGNA - seorang menteri besar, ulama di kalangan pengikutnya,  Mursyidul Am Pas, angkat dulang air hidang kat tetamu, jangan ckp penyokong PAS, kalau aku duduk kat kerusi tu pun aku rasa nak menangis tengok, lantakla org kata berlakon depan kamera sekalipun, pokoknya nampak genuine.

Imej Persona Jiwa Rakyat - Ali Rustam, Seorang menteri Besar, bersila tepi longkang depan makcik yang bertinggung, sumpah tak nampak scripted, nampak ikhlas jujur, tengok (maybe) PA dia kat sebelah pakai baju kot kena juga duduk sama. Nampak jujur, patut orang Melaka sayang dia.

Imej Persona Jiwa Rakyat - Datok Shaziman Mansor, Menteri yg tak kekok singsing lengan baju, masuk tie dalam baju, panjat bumbung, berpeluh ketiak. nampak genuine.


*********************************

 Sifat Pendekar semakin hilang.

Pemimpin UMNO sekarang banyak yang kelihatan seperti berdiam diri, tiada ketokohan sebagai seorang pemimpin, sebaliknya nampak macam mahu duduk diam-diam dan makan senyap-senyap selagi boleh.

Ketokohan, ketegasan seorang pemimpin yang sanggup berjuang jika benar, sanggup bertempik hujah dengan kebenaran. Tegas dan sarkastik macam Tun Mahathir, Ali Rustam, Mohamad Hasan, Adnan Yakob dan KJ.

Kita mahukan pemimpin yang dominan, heroic, pendekar dan jantan. Anak muda akan bosan dengan ucapan skema ikut teks, ucapan amaran dan ulasan 'bimbang tidak popular'. Jika kau rasa sesuatu itu betul maka kau wajib perjuangkan bermati-matian. Kau tempik naikkan semangat anak muda biar meluap darah dalam tubuhnya.

Pemimpin UMNO datang dan pergi, Mahathir pernah dipecat dari keahlian UMNO, Tun Ghafar baba kalah bertanding kerusi, Anwar Ibrahim tumbang dalam UMNO dan Datuk Harun dipenjarakan. Namun Idea perjuangan mereka hidup terus dalam pemikiran rakyat. 

Jika mahu diri kamu dikenang maka mestilah berjuang habis-habisan walaupun risikonya tinggi. Kembalikan semangat perjuangan Datuk Harun dan Tun Mahathir yang tidak bimbang jadi tak popular. Pemimpin Umno perlu kurangkan Skema dan Play Safe, Sebaliknya mampu berpencak macam anak muda.

******************************

Janganlah bimbang sangat, bukan sekarang sahaja UMNO menghadapi dugaan, dulu UMNO pernah diharamkan, didaftarkan semula, keahlian UMNO terpecah kepada dua. satu UMNO baru dan satu UMNO lama yang kemudian menjadi semangat 46.

Timbalan Presiden UMNO iaitu Anwar Ibrahim dipecat. Malah dulu Presiden Onn Jaafar sendiri keluar Parti, namun Idea UMNO menggerakkan bangsa melangkaui kepentingan juak-juak pengampu pemimpin yang lebih sudu dari kuah.


**************tamat*************

p/s Dirangkulkan segalanya, cakap mcm aku ni senanglah, pumpang - pumpang, cuba buat tengok!

p/s Politik bukan 100% sentiasa betul, Politik bukan tentang sentiasa menjadi betul, Politik adalah sentiasa mendapat sokongan majoriti untuk mendapat kuasa walaupun kadang-kadang tidak betul.

p/s selagi mana namanya manusia, selagi itu kita tidak akan sempurna, Takkan kau takut hendak menyuarakan ketidaksempurnaan itu? cuma kau jangan fitnah sudahlah.

p/s pilih untuk dengar apa yang benar, bukan dengar apa yang kau mahu dengar.


May 7, 2012

Sengkuang Makcik Buntil

Assalamualaikum....


sumber gambar pihak kedua dari google, tak dapat trace gambar asal dari siapa, nak guna gambar real dari oldtimesengkuang dia disabled right klik pula, kalau tak dah tentu-tentu aku bagi free publisiti.

Pada hari sabtu lepas, aku pergi menonton Moonlight movie Hypptv, Jemputan khas untuk subscriber Stremyx dan Unifi, Aku dapat 4 pass, tapi aku hanya pergi berdua dengan kawan. Pada mulanya aku ada ajak Shahril Husin dan isteri, tapi dia ada urusan lain.

Boleh tahanlah penganjuran kali ni, pengalaman baru iaitu duduk berkelah atas pasir tempat kuda buat show di Indoor Arena Bukit Kiara Equestrian club ni. Dapat tengok 2 movie sekali harung iaitu Puss In Boots dan Mission Impossible : Ghost Proctocol. Ya, Movienya adalah movie lama sebab mungkin diorang nak save cost taknak beli movie baru. Tapi bagi aku bukan matlamat movienya, yang seronok adalah pengalaman baru tengok wayang pacak zaman moden macam ni.

Orang belum ramai, bila wayang jalan, lampu semua tutup, gelap.

Ya, memang aku teruja dengan konsep movie moonlight ni, rasa mcm hollywood kejap.

Selain dari wayang pacak, ada juga gerai-gerai jual snacks macam pizza, KFC, Kentang bakar, dan sengkuang calit! okey sekarang korang dah mula masuk pada pengisian cerita, abaikan semua gerai snacks yang lain, abaikan juga wayang pacak puss in boots, fokuskan pembacaan pada Sengkuang Calit.


***********************

Masa Sabtu lepas aku beli sengkuang calit pada harga RM 1.50 sekeping, kerana kesegaran sengkuang itu bersama sos sedap-sedap-busuk-sedap itu berserta kacang tumbuk yang rangup, wangi dicampur pula dengan gigitan-gigitan manja pada butir-butir gula yang tersorok di dalam kacang membawa aku kembali kepada nostalgia lama.

Lantas kawan aku berkata-kata kepada aku.

" awak, lama gila saya tak makan sengkuang ni, nostalgia habislah! teringat zaman sekolah rendah dulu, saya beli sengkuang ni makan, 50 sen je awak!"

" maknanya zaman awak dah mahal lah yang, zaman saya dulu sekeping sengkuang ni 10 sen je, bila naik tahun 1995-1996 dah mula jual 20 sen"

" Dulu saya belanja sekolah RM 1.00, mesti makan berat 50 sen, belen 50 sen lagi saya beli sengkuang, memori betul lah awak"

Dek kerana tersangkut dengan memori, maka pada malam itu, sampai 3 keping kami makan sengkuang calit. Cuma masa zaman aku kami tak panggil sengkuang calit. kami cuma panggil sengkuang makcik buntil atau sengkuang sambal merah - kacang - gula.

Memang nama dia panjang, sebab tak pernah ada insan yang mahu berbakti nak letakkan nama khas bagi sengkuang itu, jadi kami budak-budak kampung panggil sengkuang sambal merah kacang gula. Mungkin korang semua ada nama khas yang korang reka atau orang kampung korang bagi, nanti boleh kongsikan kat ruangan komen.

Sekarang masuk kepada Pemfokusan cerita peringkat kedua, fokuskan kepada nama sengkuang itu iaitu Sengkuang Makcik Buntil.

***********************

Pada zaman aku kecik, ada beberapa Junkfood yang yang aku labelkan sebagai makanan makcik luar pagar sekolah, atau orang jawa panggil Jajan. sepatutnya kata khas Junkfood itu tidak boleh digunapakai kerana tidaklah semua makanan itu junk, sebaliknya ada makanan yang lebih berkhasiat dari kantin.

Yang masih aku ingat sampai sekarang adalah Sengkuang Sos merah kacang gula, satey ikan 20 sen, apam balik mini inti kaya, keropok lekor, limau asam boi, jambu batu serbuk asam dan jeruk. Disebabkan masa kecik bapak aku dah jek kami semua yang jeruk itu boleh mengikis dinding perut, maka aku selalu memilih sengkuang kerana ia ada vitamin dan serat sayur, aku juga memilih keropok lekor sebab ia ada sumber protein.

Di Kampung Sungai Tua Baharu hanya ada dua orang yang jual sengkuang sos merah, satu di depan sekolah  rendah sebelah rumah Arzizi, tapi sengkuang dia tak sedap sebab dia hanya bubuh sos merah tanpa kacang dan gula.

Sengkuang paling sedap di dunia adalah sengkuang makcik buntil.

"Tapi kenapa nama dia makcik buntil?"

" sebabnya aku taktau nama dia sebenar apa, aku hanya panggil makcik buntil selaras dengan semua org yang panggil macam tu, disebabkan seluruh badan makcik ni ada buntil-buntil macam chicken pox kekal, ia tidak berjangkit, ia hanya penyakit kulit yang tidak merbahaya, jap lagi aku google nama penyakit tu apa"

Dek kerana makcik buntil ni hanya nama panggilan, maka tidak perlulah aku menulis nama dia Makcik Buntil (bukan nama sebenar) kerana nama sebenar dia tidak pernah diketahui umum.

Aku ada kenangan pahit dengan makcik buntil. makcik buntil adalah makcik jengkel di hujung kampung, makcik buntil suka mengusik budak-budak, makcik buntil suka marah-marah, mencarut dan maki hamun, Namun begitu tetaplah ramai juga orang yang suka lepak kedai dia di bawah pohon melati, di simpang kampung nak ke sekolah agama rakyat.

Ini adalah kerana makcik buntil ada sedikit kualiti berhati baik - tidak berkira. Selain itu makcik buntil suka menyembang, makcik buntil juga tak kedekut memberikan pangkin berniaga tempat dia siang senkuang kepada budak-budak sekolah agama untuk lepak menunggu waktu masuk sekolah.

Hari demi hari, aku makin baik dengan makcik buntil. Bersama dengan Mustafa Kamal, Rahman anak babu roti dan Raziin. Kami selalu lepak atas pangkin - kerusi atas longkang sambil habiskan duit makan sengkuang dan asam limau belah selit asam dia.

Makcik buntil ni penyayang dengan budak-budak yang rapat dengan dia, cuma walau macam mana sayang dia pun, dia selalu buat lawak mencarut dan maki suka hati dia bila dia marah.

" woi tepi sikit, aku nak potong sengkuang ni lah! berambus korang pergi masuk sekolah sana, kang aku potong burung punai korang nak? pergi sekolah! yang melepak kat sini lama-lama kenapa? nak jadi kutu lepak? aku report kat mak bapak korang baru tau!"

" ala rilek la acik, sekolah lambat lagi start. Acik ni sikit-sikit nak marah, eh kami duduk sini pun kami beli sengkuang makcik tau! makcik jugak yang untung!"

" Alah, kau ingat aku kebulur sangat duit seposen korang tu, dah dah, pergi sekolah, kang aku sembelih korang ngan pisau ni kang!"

Begitulah makcik buntil yang suka mengusik budak, sindir dan perli adalah mainan harian dia, ada orang yang boleh tahan maka berkawanlah dengan dia yang tak berkira-kira tu, kadang-kadang bila datang sifat penyayang dia, dia akan belanja limau kasturi belah dua selit asam boi kepada kami. Kalau ikutkan Terma budak-budak muda sekarang bolehlah dikatakan makcik ini adalah Raja Troll.

Namun Troll ada hadnya, troll ada seninya, troll adalah sindir dan mengusik, troll adalah perli dan mencucuk, bila sudah sampai tahap menghina, memaki, memalukan dan mengugut ia bukan lagi troll sebaliknya dia dinamakan cari gaduh.

*******************************

Pada satu hari, sampailah akan had kesabaran aku terhadap lawak kasar makcik buntil, dan melekatlah kenangan ini dalam kepala aku. Jadilah ia dendam tak sudah.

Bapak aku dulu senior manager yang menjaga 14 kilang ais di seluruh Malaysia, jadi abah akan selalu outstation melawat kilang ais. Bila abah outstation, mama akan jadi orang paling risau, mama paling takut ada orang siam, bangla atau Indon yang pecah masuk rumah kami bila abah pergi outstation, dahlah rumah kami masa tu takde telefon.

Selalunya bila abah oustation, mama akan suruh kami semua tidur dalam satu bilik, sambil mama letak batang penyapu dekat dalam bilik konon nak pukul kalau perompak masuk rumah. Mama selalu pesan dekat aku...

" Ikar, kamu jangan cerita dekat sesape yang abah pergi outstation tau Ikar, nanti orang tau dia masuk rumah kita, mati!"

" baik mama, tapi mama, kan ke kita dah kunci pintu tingkap semua, macam mana perompak nak masuk rumah pulak?"

" Hish orang jahat kalau nak buat jahat bukan dia nak masuk ikut pintu ikar, dia pecahlah jeriji ke, masuk ikut atap ke, dah jgn banyak tanya, kalau ada orang tanya, ckp je abah balik mcm biasa okey?"

" okey mama"

Maka pada satu hari, aku pun lepaklah dengan makcik buntil macam biasa. Masa tu aku dah bertambah sayang dekat makcik buntil sebab dia selalu belanja aku limau asam dan dia selalu bergurau dengan aku. Tapi pada hari tu, Makcik buntil mengkhianati kepercayaan dan kasih sayang aku padanya. Kerana perbualan ini, kerana perbualan ini...

" Eh Zulfikar, Mak kau sihat?"

" Sihat je acik, kenapa?"

" Abah kau sihat? abah kau ada kat rumah?"

" Abah pun sihat, abah memang lah ada kat rumah, tapi siang-siang ni dia pergi kerja lah, malam baru dia balik"

" Ah kau Zulfikar, kau tak payah nak membohong dengan aku, aku tau bapak kau takde dekat rumah 2, 3 hari ni kan? bapak kau pergi outstation kan?"

" eh mana ada acik bapak saya ada lah, dia pergi kerja macam biasa je"

" takyah kau nak menipu, jaga kau malam ni aku nak suruh Orang Siam pecah masuk rumah kau, rompak barang-barang kau, rogol mak kau! jaga lah kau..hahahahaha"

" apa benda makcik ni merepek ni makcik? tak baiklah cakap nak rogol mak saya pulak, dah lah makcik, malaslah saya nak layan makcik lagi"

Maka sejak hari tu, aku sudah tawar hati dengan Makcik Buntil. Aku tak sangka hubungan baik yang aku bina dengan dia selama ini dihancurkan dengan mulut lancangnya, sikap melawak dia yang mahu orang merogol mak aku tidak dapatlah aku redhakan di dalam hati.

Pakat je lah masa tu aku sekolah rendah, kecik lagi, pakat je lah aku risau tengok pisau berkilat ada dekat tangan dia yang tengah siang sengkuang itu, membantutkan keinginan aku untuk membelasah makcik buntil.

Meskipun Makcik buntil selalu bersedekah Limau Kasturi belah dua selit asam kepada aku.

Meskipun Makcik buntil selalu bagi aku dan kawan lepak dekat pangkin kayu kedai dia.

Meskipun kadang-kadang makcik bagi extra gula-gula walaupun kami bayar murah.

Meskipun aku faham perbezaan troll dia hanya untuk main-main.

Meskipun Sengkuang sos merah gula kacang dia adalah sengkuang tersedap dalam dunia.

Tetapi ungkapan melawak dia yang mahu suruh orang siam pecah masuk rumah dan rogol mak aku tidak boleh aku maafkan, tak boleh aku redhakan dan tak boleh aku abaikan bak masuk telinga kiri keluar telinga kanan. Ia adalah ungkapan menghina!

Samalah juga jika orang semua memanggil mak bapak kita sebagai Anjing. Orang itu bukan troll lagi, sebaliknya dia telah mencari gaduh, dia telah memaki hamun dan menjatuhkan maruah kita. Toleransi dan kesabaran ada hadnya. Kau mahu orang hormat kau sama macam kau hormat orang. Kalau kau biadap dekat orang, kau jangan sangka orang akan bersikap baik pula pada kau. Kau jangan suka-suka maki maruah orang dan kemudian kau cakap

" Hek eleh, aku troll sikit pun kau dah melenting, tak kan butthurt pulak weh!"

Budak-budak baru nak up memang tak tau beza troll dan gurau menyindir, sama jugalah macam makcik buntil.

********************

Beberapa bulan lepas, aku ada bersembang dengan Mustafa Kamal anak makcik kantin di Facebook. Dia selalu baca blog aku dan mengenang kenangan bersama.

Hari tu Mustafa Kamal cakap yang makcik buntil masih hidup sampai sekarang, dia selalu terserempak dengan Makcik Buntil dekat Kampung Nakhoda merayau-rayau tanpa hala tuju. Mustafa Kamal cakap Makcik Buntil sudah tidak siuman.

Apa-apapun, jika makcik buntil menghina maruah mak aku masa aku sekolah rendah dulu kerana ketidak-siuman dia, aku maafkan dia, dan aku harap Allah beri rahmat padanya. Tapi jika dia masa itu masih waras dan sedar apa yang dia ungkapkan, masih berbaki dendam tak sudah dalam hati ini.


********Tamat*********

p/s sesudah aku menulis begitu panjang lebar, maka aku telah memujuk hati aku untuk memaafkan makcik buntil, aku anggap dia terlepas ckp atau dia kekurangan ajaran bagaimana mahu melawak. Memaafkan insan  itu akan membuatkan hati kau tenteram dari dendam, dendam yang menyebarkan benih hitam di dalam hati.

p/s aku pun tak dapat bezakan samada Makcik buntil tu kena penyakit TBC kulit atau Papilloma, aku search kat google ni keliru pula. siapa belajar medic baca blog aku sila nasihat.

p/s sampai sekarang aku tak dapat selesaikan misteri, mcm mana makcik Buntil tahu bapak aku takde kat rumah pergi outstation. dia boleh baca hati aku ke mcm mana? ke dia ada telepati mcm Prof Xavier?

p/s Aku dengan ini berazam, nanti aku balik Ipoh, nak mintak Pak andak belikan sos merah sengkuang tu dengan kacang tumbuk! aku berazam ketat2 ni.


Hidup Dalam Kepalsuan

Assalamualaikum Kisah ni aku yakin berlaku pada tahun 1990, sebab kejadian ni berlaku semasa aku tadika, aku tadika umur 6 tahun. Masa aku...