March 7, 2014

Kembali masuk arena

Assalamualaikum,

Aku akan kembali menulis blog, kali ini aku menulis untuk memberikan alasan kenapa aku tak menulis setelah sekian lama. Memang dah jadi pattern, asal lama tak menulis lepas tu menulis balik aku akan bagi alasan, maka bertabahlah korang semua.

Tahun 2013 dan 2014 banyak perkara yang berlaku pada aku sampai aku hilang fokus untuk menulis. Di antara faktor-faktor tersebut dinyatakan di bawah ini;

1. Smartphone

Aku beli smartphone brand Motorola Atrix2 guna baucer kerajaan yang bagi RM 200 tu, bila dah ada smartphone, aku jadi ralit dengan macam-macam apps, Instagramlah, whatsapplah, itulah inilah, aku lupa yang blog ini adalah platform aku yang paling kuat di dalam menempuh arus kemodenan.

2. Abang aku kahwin, adik aku beranak.

Abang aku kahwin bulan 11 tahun lepas, dia punya kelam kabut membuatkan aku naik sama kelam kabut. Takdelah, sebenarnya takdelah aku kelam kabut, apa pasal pulak abang aku kahwin, adik aku beranak aku pula yang nak kelam kabut? anggap sajalah alasan ini alasan yang tiada kredibiliti langsung.

3. Pindah rumah.

Bila abang aku kahwin, dia pun pindah ke rumah sendiri bersama isterinya, maka mak ayah aku pun berpindah ke Ipoh membawa hidup menghabiskan sisa-sisa usia mereka di rumah pusaka. Aku pun berpindah ke rumah sendiri pada bulan Januari 2014.

Rumah sendiri ada swimming pool, ia membuatkan aku kemaruk berenang selang sehari, sebiji macam perangai orang tak pernah masuk hotel, bila tidur hotel nampak swimming pool, dia punya kemaruk berenang sampai kena halau dengan pak guard. Kalau boleh pak guard tu pun dia nak ajak berenang sama.

Sekarang aku bukan lagi warga Shah Alam tapi dah jadi orang KL, biasalah bila dah jadi orang KL ni, tak sibuk pun dia kena pura-pura sibuk.

4. Jemu dengan isu politik yang tidak berpenghujung.

Walaupun aku mempunyai kebolehan untuk menghuraikan isu-isu politik, tapi aku belajar satu perkara dalam hidup dewasa ini, bahawa bagi mereka yang fanatik politik dan telah menetapkan pendirian mereka untuk memihak pada siapa maka mereka tidak akan mengambil pusing apa saja hujah walaupun hujah itu tidak boleh disangkal lagi.

Oleh kerana itu, aku mengambil langkah untuk tidak menghiraukan masalah politik negara samada mengulas di blog atau update status di Facebook, bagi aku ia adalah perkara yang membuang masa.

Hidup ni macam ni, kita sebenarnya hidup dalam dunia yang ringkas, tapi kita memilih untuk membuat diri kita sibuk dengan perkara yang tak perlu. Kita letak komitmen untuk memediakan kehidupan kita pada facebook dan medium-medium lain hanya kerana kita fikir ia mampu mengisi kekosongan yang ada pada lompang-lompang hidup. Lompang itu sepatutnya digunakan untuk merehatkan diri dari meraih perhatian dan memberi perhatian.

Dengan harapan bahawa orang memberi perhatian dan masalah kita akan selesai, dan dengan harapan kita menjadi selebriti internet, dapat hidup di dunia kedua dengan alter ego yang mana kehidupan alter ego itu tidak pun memberi sebarang manfaat. Melainkan kau berniaga shawl dan barang mekap di Internet, ada lah untung sikit kat situ.

5. Aku tidak lagi berada di bawah radar.

Pada awalnya aku menulis blog untuk menyuarakan pendapat dan bersosial di dunia internet macam yang aku cakap kat atas tu. Tapi sekarang blog aku dah dijumpai oleh saudara mara, sahabat handai, rakan taulan, bekas guru, sepupu sepapat, bos bos, kawan office, kawan sekolah dan kawan universiti. Malah jiran aku di Kampung dan di Shah Alam pun dah baca blog aku.

" Ikar, anak Cik Ani ada baca blog Ikar, hebatlah hang sekarang ni, bukan main lagi, tu dia, apa depa dok panggil? bogger bogger? blogger?"  - Makcik Ani, Jiran depan rumah seksyen 8.

" Ikar, Akak dah jumpa blog kau, akak dah baca dah Ikar tulis pasal akak dengan adik-adik akak, semua dah baca, Oooo pandai kau eeeh?" - Kak Murni Namal, jiran sebelah rumah Seksyen 8.

Bukan menjadi satu kekurangan apabila mereka semua membaca kisah hidup aku, tiada masalah di situ, tapi aku yang over, kononnya kena anxiety, timbul satu keresahan jika mereka merasakan aku bukan aku seperti yang mereka kenal sejak kecil hingga dewasa.

Padanlah dengan muka aku, konon nak menyorok, kalau nak menyorok sangat kenapa kau gatal letak muka kat header blog lepas tu letak nama sendiri jadi URL kan? anggaplah jugak alasan yang ini pun alasan yang tidak berkredibiliti.

Nanti nak mintak nyah Suria Lekat Lekit designkan header blog baru yang takde gambar muka.

6. Kerja

Banyak hal berlaku kat tempat kerja, aku tengah struggle nak stabilkan balik ritma kerja, sekarang ni dah tunggang langgang macam kuda terlepas kekang.

7. Malas

Alasan yang paling power di antara yang terpower adalah malas, kalau malas apa pun tak boleh. Lepas ni aku tak nak malas menulis dah, Insyallah.

*********************

P/s Komen box aku masih ada masalah, korang boleh komen, aku boleh baca cuma aku tak boleh reply. Korang komen macam biasa dan jangan bimbang nescaya aku baca dan semat dalam sanubari yang paling dalam.

P/s Takziah kepada anak-anak dan suami Makcik Ani di atas pemergian Makcik Ani ke Rahmatullah akibat Denggi Berdarah, pemergian mengejut makcik Ani yang sebelum ini seorang yg cergas dan sihat walafiat sangat memberi kesan kepada saya. Arwah baik orangnya, salah seorang makcik jiran terbaik yang mesra dan selalu berborak petang dengan saya. Semoga rohnya ditempatkan di kalangan orang yang soleh. Amin amin ya Allah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...