January 13, 2015

Nasi Lemak Opah Yah

Sejak kecil aku minat berniaga, okey aku tipu, sebenarnya masa kecil aku minat sains. Cita-cita aku masa sekolah rendah nak jadi saintis.

"Awak bila dah besar nak jadi apa Zulfikar?"

"Saya nak jadi saintis, cikgu"

"Saintis tu banyak Zulfikar, awak nak jadi saintis dalam bidang apa?"

"Saya nak jadi saintis dalam bidang aero angkasa cikgu, nanti boleh pergi angkasa lepas"

"Bagus dan unik sekali cita-cita awak Zulfikar, saya doakan cita-cita awak tercapai"

Aku syak doa cikgu aku tu tak makbul, sebab sampai 2015 aku belum lagi jadi saintis aero angkasa. Samada doa cikgu tu tak mustajab atau aku yang salah sebab bodoh matematik tambahan. Nak jadi Saintis apanya kalau persamaan serentak pun tak boleh nak serentak dari tingkatan empat sampai habis sekolah tingkatan lima.

Janganlah sembang sampai tingkatan lima, kalau bagi soalan persamaan serentak sekarang pun aku tak boleh jawab, berbagai rentak jadinya nanti.

Sebenarnya itu hanyalah justifikasi perasaan aku saja. Kisah sebenarnya masa tahun 1996 aku pergi Pusat Sains Negara di Mont Kiara, lepas tu aku naik benda pusing-pusing test G-Force yang angkasawan duduk dalam tu, lepas tu benda tu pusing atas bawah kiri-kanan tu.

Sebelum naik benda pusing-pusing test G-Force tu, aku angkuh gila, aku tengok benda tu bukan mainlah senang nauzubillah susah nak cakap dia punya senang. Aku tengok benda tu pusing punyalah perlahan, senang cerita, mesin parut kelapa kedai runcit Usop Kelantan lagi laju lah. Mustahil aku akan gagal.

Lebih kurang macam ini lah mesin pusing-pusing test G force yang aku pernah naik dulu, jenuh aku nak cari kat google apa nama dia, aku tak jumpa, ini pun jumpa kebetulan.


Tapi takdir penentu segala, lepas naik, bila benda tu berpusing, aku punya panik level dia lagi tinggi daripada panik nak kena sunat, dan satu level bawah sikit je daripada panik hilang mak di pasaraya.

Benda tu berpusing perlahan je, tapi bila duduk dalam tu, dia mula berpusing je, kau akan hilang arah, hilang hala tuju hidup, sekejap kau rasa macam masa depan kau kelam, kabur dari pandangan majazi ini. Turun je benda pusing-pusing test G-force tu terus aku tanam tekad ketat-ketat dalam hati bahawasanya aku taknak jadi saintis aero angkasa lagi.

Okey itu baru intro macam mana cita-cita aku berubah daripada nak jadi Saintis Aero Angkasa ke arah nak berniaga.

Opah di atas bukan Opah Yah, dan Nasi Lemak itu bukan Nasi Lemak Opah Yah, gambar diambil dari blog http://www.iatemywaythrough.com aku jumpa kat google.

******************************

Pada masa dulu, seingat aku tahun 1992, masa tu aku darjah dua. Opah aku datang bercuti ke rumah aku di Kuala Lumpur. Opah duduk agak lama, lebih kurang 2 minggu lamanya. Disebabkan aku ada dua Opah dan dua-dua opah aku panggil opah, maka kami adik beradik membezakan seorang opah nama Opah Yah sempena nama beliau Rokiah dan seorang lagi Opah Lamah sebab nama beliau Selamah. Abaikan Opah Lamah dan kita fokuskan pembacaan ini terhadap Opah Yah.

Opah Yah punya hidup penuh ranjau dan liku-liku tajam yang menguji tahap ketabahan insan ke puncak maksima. Sejak kahwin Opah Yah kerja menoreh getah, menjahit atap rumbia, mengutip pucuk paku, memancing ikan, melombong bijih, mengajar orang mengaji, meniaga kantin sekolah dan akhirnya menjadi penjual nasi lemak.

Nasi Lemak Opah Yah sangat sedap dan terkenal di Kampung Sungai Tapah Tambahan, Ipoh. Aku pernah dengar lagenda tentang seorang budak kecil yang merajuk sebab mak dia tipu beli nasi lemak orang lain tapi cakap tu nasi lemak Opah Yah.

"Mak, Man nak nasi lemak Opah Yah"

"Iya lah, ini nasi lemak Opah Yah la ni mak beli"

"Mak tipu, Nasi lemak Opah Yah sambal dia kat tengah, yang ni mak beli sambal kat tepi"

Engkorang faham ke maksud tersirat dalam dialog di atas? maksudnya kalau nasi lemak tu sedap, orang akan perhati detail yang ada pada dia, samada sambal kat tepi ke, sambal kapit dengan potongan daun pisang ke, ikan bilis goreng dia juling ke, atau nasi dia guna beras basmathi ke, atau lain-lain 'ke' yang boleh kita fikirkan bersama.

Berbalik kepada kes Opah Yah datang ke Kuala Lumpur bercuti.

Bila Opah Yah bercuti, beliau menguruskan cuti beliau dengan sangat cermat dan penuh aktiviti yang bermanfaat, beliau menghabiskan masa menonton TV, makan dan tidur. Selepas tidur, Opah Yah akan bangun dan menonton TV kemudian makan dan tidur kembali.

Tiba-tiba!

Tiba-tiba mama buat gila, mama buat kerja gila tuan-tuan dan puan-puan, hadirin dan hadirat yang dikasihi sekalian!

Mama ajak Opah Yah buat nasi lemak dan meniaga di Kampung Sungai Tua Baharu. Tak ke kerja gila namanya tu? Nasi lemak Opah Yah boleh masak, bahan masak mama boleh beli, tapi yang nak menjual tu siapa? yang nak menjual tu? kau cerita sikit kat aku, siapa yang nak jual tu?

Tak lain dan tak bukan, Ikar lah namanya budak yang bakal terjerumus ke dalam kancah penjualan nasi lemak ini hadirin dan hadirat yang dikasihi Allah, sekalian.

"Ikar, apa kata mama dengan Opah Yah buat nasi lemak, lepas tu kamu dengan Karnain jual?"

"Apa tak kata mama, tapi Ikar kata. Ikar kata Ikar tak berapa setuju dengan niat mama ni"

"Alah Ikar, kamu cubalah dulu, mama bagi kamu upah sehari seringgit, apa macam?"

Dengar je upah sehari seringgit, aku susahlah nak cerita dekat korang betapa gembiranya aku. Tahun itu tahun 1992, Seringgit bagi budak sekolah rendah adalah umpama kapal di laut gedung di darat, stable lumba kuda, factory-factory dan kilang-kilang, rumah sewa, kaya kaya kaya.



Aku dah buat belanjawan yang tak defisit dah dengan duit seringgit tu, 70 sen beli air 100 Plus botol kaca, boleh minum lepas main kejar-kejar dekat taman permainan, berlagak gila anak orang lain minum air oren balang sebungkus 20 sen takda gas, aku minum air 100 plus dalam botol kaca, baki 30 sen aku simpan untuk beli pedang dekat Yaohan.


*****************

Di atas asbab ketamakan komisen seringgit dan sifat mata duitan aku, maka aku bersetuju dengan idea mama untuk menjual nasi lemak, namun idea itu bukanlah tamat di situ, rupanya mama lebih advance.

Jenuh aku jenguk ke dapur, ke stor, ke bangsal dan ke belakang rumah, tapi tak nampak payung besar hijau kuning merah. Meja lipat mamak pun takde, jenuh aku fikir dari remang senja sampai ke Isyak, macam mana kaedah mama nak jual nasi lemak ni? adakah dengan cara bungkus nasi lemak dan susun atas tembok tepi longkang depan rumah? adakah dengan kaedah menjual secara talian telefon ambil order? namun aku tidak bertemu jawapan.

Esok paginya bersempena dengan cuti sekolah, mama dah kejut aku dengan abang aku Karnain untuk meniaga nasi lemak. Aku jenguk dari tingkap bilik, sayup aku pandang ke luar rumah kot kot mama dan abah dah beli meja meniaga malam masa aku tidur, namun tiada kelihatan meja dan payung.

Bila aku keluar bilik, satu pandangan yang bisa merobek jiwa sanubari anak kecil, nasi lemak sudah tersusun cantik dalam bakul warna hijau, aku yakin, aku ingat 100% bakul tu warna hijau. Aku mula panik dan hilang semangat.

"Ha Ikar, Karnain, ni mama dah siapkan nasi lemak dah ni, nanti kamu dengan Karnain pergi ronda satu kampung jual nasi lemak ye"

"Alah...... mama...... kena jual pusing kat kampung ke?"

"Ha lah, kamu jeritlah, Nasi Lemak! Nasi Lemak!"

"Ala mama, Ikar malu la mama"

"Nak malu apa nya? kan Karnain Ikut sekali, kamu nak seringgit tak?"

"Nak!"

"Kalau nak, pergi jual nasi lemak ni, habis nanti balik rumah mama bagi seringgit"

Korang nampak tak macam mana mama memanipulasikan sifat kapitalis dan imperialistik dalam memujuk anak dia pergi menjual nasi lemak bagi merealisasikan impian dia? nampak? kalau korang tak nampak, aku nampak.

Kalau aku cerita aku tak kekok, gagah menempuh onak duri dan cobaan, sikit pun tak malu tu tipulah. Dia punya malu tu kalau nak ceritalah kan, malas nak cerita sebab kalau aku bagi perumpamaan nanti lagi panjang karangan ni.

Tapi aku tengok abang aku tenang je, dia sengih je. Sambil sengih sambil tangan dia cucuk-cucuk belakang aku suruh aku jerit nasi lemak.

Korang nampak tak lagi seorang hamba Allah ni yang pandai memanipulasi keadaan dan mengambil kesempatan terhadap adik dia demi mencapai matlamat dan impian? Yang jadi mangsanya siapa? sudah tentulah Ikar itu sekali lagi.

Aku pun dengan lafaz bismillah dan doa Rosbi rosli sodri wayas sirli amri wahlul ukdatan milisani yaf kahu kauli, Amin, mulalah pekik..

"Nasi lemak, nasi lemak! Nasi lemak, nasi lemak sedap, murah murah! Nasi lemak!"

Sepanjang Jalan Kenanga tu aku jerit tapi takde orang sahut pun. Walaupun zaman itu tahun 90 an, namun budaya membeli sarapan dari orang menjaja dalam bakul di Kuala Lumpur sudah tiada. Orang Kuala Lumpur dah pandai makan sarapan di warung mamak, dan beli sarapan di warung-warung berpremis.

Aku berhenti sekejap di hujung Jalan Kenanga dan memikirkan idea lain.

"Eh kejap, Karnain tiada dialog ke dalam cerita ni Ikar?"

"Takde dialog, dia sengih je dari mula keluar rumah sampai habis cerita, ok sambung cerita"

Aku mula memikirkan idea lain demi menjayakan cita-cita aku nak habiskan nasi lemak lantas dapat beli 100 plus dan pedang di Pasaraya Yaohan.

Aku pergi rumah kawan aku si kembar di Jalan Melur, Aku ketuk pintu dia dan tanya;

"Wei, kau nak beli nasi lemak tak? ni mak dengan opah aku masak, sedap gila nasi lemak ni aku cakap kau"

"Ha bolehlah, aku pun lapar ni, mak aku ada bagi duit beli sarapan, dia takde pergi Pudu, meh dua bungkus"

Bermula dengan dua bungkus itulah empayar nasi lemak itu berkembang pesat. Bak kata orang Indonesia yang berniaga di Tanah Abang 'Pecah Telur'.

Mula dari rumah kembar itu lah, aku pergi ketuk setiap pintu di Jalan Kenanga, Jalan Melur dan Jalan Kekwa. Setiap rumah yang aku ketuk paling kurang dua bungkus dibelinya, paling banyak 7 bungkus. Masa itu harga nasi lemak di Ipoh adalah 50 sen sebungkus, manakala di Kuala Lumpur adalah 70 sen.

Dipendekkan cerita, belum sempat pukul 11 pagi, semua nasi lemak dalam bakul hijau itu habis dengan jayanya. Karnain mana? dia masih sengih di belakang aku, tugas dia jadi tukang pungut duit dan kira belen.

Sesudah sampainya di rumah;

"Wah anak mama dah balik dah? macam mana meniaga?"

"Habis dah mama, Ikar jual semua, tak sempat pergi Taman Jasa, jual dekat sini je dah habis mama"

"Bagusnya, nah upah kamu seringgit, upah Karnain seringgit"

"Eh mana aci mama, Ikar yang jerit jual nasi lemak, Ikar yang ketuk pintu rumah orang jual satu-satu, pastu Karnain dapat seringgit juga! Karnain bukan buat apa pun!"

"Iyelah, mama tahulah, mama tahu Ikar berani, pandai jual, Karnain tak berani sangat, tapi dia teman kamu kan?"

"Ah tak kira, tak aci, orang buat kerja penat dapat seringgit, Karnain tak buat apa pun dapat seringgit, sedap ah!"

Aku campak bakul atas sofa rotan, aku buat muka muncung, jalan terus pergi dapur makan Nasi Lemak Opah Yah.

Karnain? Mama? Opah? Abah?

Diorang semua gelak dari tahun 1992 itu sampailah tahun 2015. Bila kumpul semua masa raya, masa makan nasi lemak, diorang semua ulang balik dialog

"Eh mana aci mama, Ikar yang jerit jual nasi lemak, Ikar yang ketuk pintu rumah orang jual satu-satu, pastu Karnain dapat seringgit juga! Karnain bukan buat apa pun!"

Aku tak berapa ingat sangat untung berapa lepas habis jual Nasi Lemak Opah Yah tu, yang aku ingat, hari pertama aku jual nasi lemak tu, aku dapat seringgit dan makan Nasi Lemak Opah Yah sambil bertemankan air mata.

**TAMAT**

P/S I Aku dah berhenti kerja dan sekarang aku berniaga

P/S III Aku lupa betapa seronoknya menaip di Blog.

P/S IV Esok lusa aku update lagi blog tentang perniagaan aku. Insyaallah.

P/S V Jangan derhaka kepada emak, doa emak makbul, mak aku cakap aku pandai berniaga, sekarang aku dah jadi peniaga.

P/S VI Perasan tak P/S II takde? tadi ada, lepas tu aku padam sebab rasa tak best, lepas tu aku malas dah nak betulkan p/s p/s lain. Padan muka.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...