August 13, 2009

Terdesak

Manusia apabila terdesak semua akan bergasak, jika tiada pintu dinding jua akan diasak. tangis berselang dengan gelak, maruah dilempar dan dipijak, itulah manusia jika sudah terdesak.. aku merasai segelintir manusia yg mendesak, namun aku tidak nampak matlamat kemahuannya, sebaliknya aku yg seakan menagih sesuatu dari dia,setelah dijanjikan dengan pelbagai tawaran dan kemewahan dunia, aku seakan lupa bahawa aku seorang manusia yg masih mempunyai maruah, maruah yg bukan murah untuk digadaikan, maruah yg menjadi benteng terakhir aku sebagai manusia yg merdeka dan bukan hamba. tetapi ramai sudah sahabat2 ku telah kecundang dan menjual maruah dengan harga yg sungguh murah, sungguh murah sehingga dapat dinilai dengan harga RINGGIT gaji dan elaun. bukan bermakna aku tidak menunduk terhadap org maka aku ini adalah keras kepala dan ego, tetapi berpadalah, kita mencari makan dan bukan menjual diri...

aku teringat abah cerita, kalau betul hendak menjadi kaya tanpa lansung tidak menghiraukan harga diri, pelacur kelas atasan di bukit bintang boleh dapat RM2000 satu malam, pokoknya kita perlu mencari makan, tapi jangan lah sampai maruah kita di ratah dan kita masih tersenyum....

No comments:

Post a Comment

Hidup Dalam Kepalsuan

Assalamualaikum Kisah ni aku yakin berlaku pada tahun 1990, sebab kejadian ni berlaku semasa aku tadika, aku tadika umur 6 tahun. Masa aku...